Wisata kuliner khas Jogja

Wisata Kuliner Khas Jogja Selain Gudeg, Terbukti Murah Meriah

Banyak yang bilang, sekali ke Jogja kamu akan selalu ingin kembali dan kembali. Soalnya Jogja punya magnet rindu yang sangat kuat. Mosok, sih?

Jujur sih iya. Aku merasakannya sendiri. Sekitar 6 bulan yang lalu, selepas Idul Fitri. Aku dengan 2 saudara sepupu berwisata ke Jogja. Dan ya, aku masih ingin berkunjung lagi ke sana.

Salah satu yang membuatku rindu Jogja ternyata karena makanannya. Aku sendiri nggak menyangka akan hal tersebut. Soalnya aku pikir makanan di Jogja akan terasa terlalu manis di lidahku.

Eh, perkiraanku salah rupanya. Mungkin aku selalu mengasosiasikan makanan Jogja dengan gudeg kali, ya. Makanya mikirnya begitu.

Wisata Kuliner Khas Jogja Selain Gudeg

Selama 3 hari 2 malam di Jogja. Aku mencoba berbagai wisata kuliner Jogja. So far, hampir semuanya aku suka. Dan aku akan memberitahu kamu apa saja kuliner Jogja yang udah aku coba.

Just info, aku sengaja nggak beli gudeg sama sekali. Soalnya aku nggak suka citarasa makanan manis jika itu makanan utama. Dan gudeg bagiku terlalu manis.

Ok, lanjut ke daftar wisata kuliner Jogja selain gudeg yang nggak bakalan bikin kantong bolong. Alias terjangkau maksudnya.

#1 House of Raminten

House of Raminten ini semacam resto atau cafe gitu. Sangat ramai pengunjung sih pas aku ke sana. Tempat cukup cozy meski antar meja makan yang satu dengan yang lain terlalu rapat.

Menu makanan yang tersedia banyak banget, sih. Mulai dari makanan tradisonal sampai makanan kekinian ada. Lucunya aku sama saudara-saudara nggak pesen makanan khas Jogjanya.

Kami malah pesan nasi goreng, bakso, mie goreng, siomay, dan entah lupa apalagi. Untuk minumnya pun kami pesan kopi, es te, sama wedang. Lupa nama wedang-nya.

Untuk rasa sangat bisa diterima oleh lidah. Bagiku yang nggak terlalu pilih-pilih makanan. Rasanya enak-enak saja.

Cuma yang bikin kaget, harganya itu, loh. Kita bertiga dengan aneka macam pesanan hanya menghabiskan uang sekitar 90 ribuan. Keren nggak, tuh. Tingkat resto atau cafe itu.

#2 Olive Kentucky

Jogja punya kentucky khasnya sendiri. Namanya Kentucky Olive. Outletnya kayaknya banyak, ya. Kalau saya belinya di outlet yang arah jalan dari Malioboro menuju ke Tugu Jogja.

Kentucky Olive ini harganya pengertian banget. Bayangkan, sepuluh ribu udah dapat dada atau paha, nasi, plus es teh. Rasanya nggak usah kamu ragukan. Sumpah enak, nggak kalah sama kentucky-kentucky merk terkenal yang sering ada di mall-mall.

Bahkan nih, menurut saya. Kentucky Olive ini lebih enak. Rempahnya lebih kerasa. Jadi bisa dibilang kentucky cita rasa Indonesia banget.

#3 Bakmi Jowo Mbah Gito

Bagi penggemar makanan berbahan mie. Wajib banget cobain Bakmi Jowo Mbah Gito. Menurutku yang sebenarnya bukan pecinta mie sejati. Serta tak suka makanan berat dengan citarasa manis. Bakmi Jowo Mbah Gito cocok di lidahku.

Mienya kenyal dan bumbunya enak. Cuma kalau ke aku kurang pedas aja sih. Seandainya ada versi pedasnya, pasti aku bakalan tambah suka.

Ada dua versi bakmi di resto Mbah Gito ini. Ada bakmi goreng sama bakmi kuah. Aku cobain yang bakmi goreng. Terus ada satu saudaraku yang pesan bakmi kuah.

Setelah kami saling icip-icip. Fix, aku lebih suka yang bakmi goreng. Kenapa? Bakmi kuahnya sedikit hambar bagiku. Ya maklum, orang madura sukanya yang super gurih emang. Hehehe.

Soal tempat, aku takjub sih. Hampir semua bahan bangunan terbuat dari kayu dan bambu. Unik banget gitu. Kesan tradisionalnya kerasa banget.

#4 Sate Kere Pasar Bringharjo

Sebagai orang Madura, tentu aku suka sama sate. Mau sate ayam, sate daging, sate kambing, sate kerang, sate krecek, sate telur puyuh, dan jenis sate-sate yang lainnya.

Uniknya, di Joga ada yang namanya sate kere. Kenapa namanya sate kere? Karena terbuat dari pyure lemak sapi. Harganya seribu apa dua ribu ya per tusuk? Duh maaf banyak lupanya. Soalnya ini pengalaman sekitar 6 bulan lalu. Mohon dimaklumi.

Rasanya gimana? Nikmatlah, I Love it much. Buat yang suka makan bakso dengan tambahan lemak pasti juga suka dengan sate kere ini.

Cuma dimakannya harus pas lagi panas atau anget gitu, ya. Sebelum lemaknya mengeras. Kalau udah mengeras jadi nggak enak.

Nah, sate kere ini aku beli di pasar Bringharjo. Lokasinya agak jauh ke bagian belakang pasar. Ada banyak penjual sate kere di sana. Pilih saja mana yang kamu mau.

Tentu waktu itu aku sama dua saudaraku nggak cuma makan sate kere. Masing-masing dari kami pesan soto. Terus 10 tusuk sate ayam, 10 tusuk sate daging, dan 10 tusuk sate kere buat dinikmati bareng-bareng.

Untuk rasa satenya nggak ada masalah buat aku. Miriplah sama sate Madura. Untuk sotonya, saya kurang terlalu suka.

Soto Jogja kuahnya bening banget, hampir mirip sama soto Bogor, sih. Tipe kuah soto seperti ini bukan favoritku. Aku lebih suka soto yang kuahnya keruh gitu. Seperti soto Lamongan, soto Madura, dan soto Betawi.

#5 Dawet

Masih di pasar Bringharjo. Ada dawet legendaris di dekat pintu masuk sebelah samping. Namanya dawet Mbah

Beli dawet ini kudu sabar, ya. Kamu harus antri karena Mbah jualannya di emperan pasar. Jadi tak ada tempat khusus buat pembeli.

Aku sukanya karena dawet di sini disajikan dalam mangkuk kecil warna putih. Mangkuk khas yang khusus buat dawet emang. Jadi nostalgianya dapat banget. Dulu waktu kecil tiap beli dawet selalu begitu cara penyajiannya.

Soal rasa sudah pasti original banget, ya. Tanpa pemanis buatan dan santannya kelapa asli bukan santan kemasan. Untuk isiannya terbuat dari tepung beras deh kayaknya. Kalau nggak salah, ya.

Aku pribadi lebih suka dawet yang terbuat dari sagu sebenarnya. Tapi itu bukan masalah besar. Dawet Mbah tetap ter the best. Mana Mbahnya baik banget lagi.

#5 Angkirngan Jogja

Waduh, Jogja emang rajanya angkringan. Aku perhatian, nih. Banyak di sudut-sudut jalan itu tersedia angkringan. Terutama di sekitar Malioboro dan Tugu Jogja.

Jualannya sama semua. Anek jenis nasi bungkus dan aneka sate-satean. Sate kerang, sate sosis, sate telur, dan entah sate apalagi.

Selama di Jogja aku nyobain angkringan Petruk yang pas di jalan menuju Tugu Jogja. Terus cobain angkringan diPendopo Lawas sambil nonton live music. Duh, nikmat banget dah makan sate kerang dan sosis sambil nyanyi-nyanyi. Hehehe.

Di dekat saya menginap juga ada banyak angkringan. Hanya saja pengunjungnya itu muda-mudi lokal kalau dilihat dari plat motor yang pada parkir. Emang angkringan yang ini jauh dari keramaian wisatawan. Jadi bagi mereka mungkin lebih enak buat nongkrong bareng teman.

Nah, itu dia 5 kuliner Jogja selain Gudeg yang udah aku cobain pas liburan ke sana. Hampir semuanya aku suka dan yang terpenting harganya murah meriah.

Dawet Mbah itu saja harganya cuma Rp3.000,- per porsi. Pas beli sate kere juga kami bertiga nggak sampe seratus ribu juga loh habisnya.

Jadi beneran Jogja bikin rindu. Suatu hari aku pasti jalan-jalan ke sana lagi. Banyak tempat wisata yang belum aku kunjungi. Banyak wisata kuliner Jogja selain gudeg yang juga belum aku cobain.

Jogja, tunggu aku, ya! Aku pasti kembali, hehehe.

Artikel ini cocok untuk teman atau saudaramu? Yuk, bagikan!

2 comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *